PAKATAN UNDERATTACK

untitled2

Sedang saya diam dari menulis apa-apa rupanya terlalu banyak peristiwa dan episod terjadi. Belum sempat kita membuat analisa isu lompat parti, timbul isu derhaka, Apabila seakan semuanya sudah reda timbul isu Eli dan aksi tidur nenyaknya. Dan semuanya itu belum berakhir bahkan baru saja bermula ! Apa yang sedang berlaku? Respon awal untuk kawan-kawan adalah saya katakan inilah wajah politik Malaysia. Hideous and tedious. Baru hari ini ‘public’ mengakuinya.

Sekejap saja tim Barisan Nasional (BN) menjungkir balikkan kredibilti Pakatan Rakyat (PR). Terasa baru semalam kita merayakan kemenangan demi kemenangan. Serasa Pakatan Rakyat berada di puncak. Ada yang bertanya saya apa yang sedang terjadi? Saya katakan inilah seni politik – the art of politics, mahu tidak mahu hakikat ini perlu diterima. Arena politik ibarat medan peperangan sekali kita alpa sekali itulah kita akan merana. Dalam sunnah nabi kekalahan teruk yang pernah dialami adalah ketika perang Uhud, apabila para pemanah meninggalkan jabal rumat kerana mengejar harta ghanimah perang (menurut satu versi sejarah, menurut versi lain mereka menyangka perang sudah berakhir) ketika itulah satria musuh bernama Khalid al Walid muncul dari belakang, dan menghentam semua prajurit Islam. Ketika BN semacam kalah kita sudah pun merayakan kemenangan, ketika teriakan itu bersahut; mula pihak lawan melancarkan serang balas. Ketika ini PR harus bertahan. Dan kata Sun Tzu; “ the best form of defense is attack”. Namun strategi ini sudah dahulu diguna pakai oleh tim BN. Saya dengar kata orang kuat UMNO melaungkan Pakatan Rakyat will fall, dan kenyataan ini sudah lama saya dengar.

Benar kata para penganalisis, lingkungan politik adalah membina pengaruh sejauhmana kita membina dan menguasainya. Dari pengaruh terbentuk perspektif dan dari situ lahir kepercayaan. Terlepas soal benar salahnya BN sedang berada dihadapan. Barang diingat tim BN bukan baru dalam arena ini bahkan mereka ada pakar dan tim destroyer unit yang hebat. Kredit dan rating saya beri pada tim BN – maksud saya markah penuh boleh diberi jika ini satu pertandingan. Ramai yang menyangka DSAI akan menjadi PM satu ketika dahulu ketika tinggal setakuk lagi tangga yang harus dilangkah namun dek kerana terlalu cepat memnampilkan kekuatan dia ‘diserang hendap.’ Kini ada yang kata DSAI melakukan kesilapan yang serupa terlalu awal meledakkan kekuatan sebelum tiba waktunya maka segala jejak strategi dapat dibaca musuh politiknya; dan apa terjadi dia sedang di ‘check mate’.

Sudah ada kata-kata besar malunya yang ditanggung Eli jika dia terus berada dalam arena politik, bukan sekadar kredibiltinya bahkan dia akan dijadikan punching bag oleh tim BN. Dia akan kekal menjadi liability. Irionisnya ketika Dr. Chua yang melakukan aksi initm diluar jangka diterima sebagai jaguh dan wira ketika mengisytiharkan dia berani meletakkan jawatan, amat gentleman. Semacam itulah bunyinya. Tapi malang bagi cik Eli palitan hitam ini akan kekal bukan setahun dua mungkin seumur hidupnya jika semua tidak akan melupakannya. Ada yang cuba mengheret isu moral dalam inisden ini, saya tidak pantas membahaskannya. Cuma pertanyaan ini diajukan tanpa saya suka menjawabnya, seorang perempuan cina YB mempunyai teman lelaki Melayu muslim, dan jika benar dia yang mengambil gambar itu maka apa hal pulak dia dibenarkan berada dalam rumah wanita bujang cina. Dunia hari ini tambah keliru dan celaru, barangkali hasil faham liberalis yang semua boleh membujur lalu melintang patah.
Apa lagi boleh kita katakan politik akan tetap kotor ditangan orang yang kotor mata hatinya. Dan hanya akan bersih ditangan orang yang jernih mata hatinya.

Advertisements