Sedangkan Lidah Lagi Tergigit …

Kebahagiaan adalah idaman yang dicari buat setiap pasangan. Sudah disebut dalam tazkirah terdahulu, itulah doa yang dipohon di awal perkahwinan. Tetapi sayang, tidak semua kisah perkahwinan itu berakhir dengan happy ending@happily ever after. Lazim yang kita dengar kini, ku sangka panas sampai ke petang rupanya hujan di tengahhari, kusangka bahgaia berpanjangan rupanya tersekat hanya di sini. Maka terjadilah perpisahan yang tidak diminta. Isteri bergelar janda suami kembali menjadi bujang tua a.k.a duda.

Itulah yang sering terjadi kini, selain tiada kualiti kepimpinan [melalui pencerahan hati] yang sepatutnya dimiliki oleh para suami; sebab ke-2 penyumbang terbesar masalah penceraian dan krisis rumahtangga adalah pasangan gagal menangani konflik hidup.

Pada hakikatnya krisis dan konflik tidak dapat dielakkan, ia adalah asam garam dalam kehidupan berumahtangga. Kata orang sedangkan lidah lagi tergigit inikan pula suami isteri. Akan ada badai melanda akan tiba ombak menghentam pantai – maka bersiap sedia emosi dan rohani. Jika tidak engkau akan tenggelam dalam lautan kehidupan yang dalam. Ketika konflik menjengah lazimnya ia tidak memberi sebarang tanda, ia menyapa bagai angin lalu, yang dijangka boleh dielak tetapi yang menjadi krisis dan konflik itu biasanya yang di luar jangka.

Ia boleh berpunca dari pihak suami mahupun isteri atau anak-anak yang masih tak tahu apa-apa, atau dari punca yang tidak tahu asal usulnya. Dalam tempoh beberapa saat respons ke-2 [selepas insiden tercetus] ia akan menentukan darjah kepanasan konflik. Sering pasangan hilang pertimbangan, hilang punca, kaget dan buntu, menyerahkan pada nafsu amarah yang tak terbendung. Bagai api yang dicurah minyak bagai bara yang membakar sekam ia merebak dan memusnahkan segala. Akhirnya terjadilah apa yang tak sepatutnya terjadi. Sengekta, perang dan berpisah.

Begitu mudah lafaz cerai diungkap berbanding sebuah tugu cinta yang mahu dibina. Ketika janji yang ditabur dengan segala haruman, sumpah setia yang diikat, kata janji sehidup semati, kata pengorbanan lautan api yang sanggup direnangi – hancur menjadi hampas berterbangan. Lelaki lupa kata akad yang dilafaz adalah ikatan janji yang dipersaksikan oleh Allah – yang akan dimohon pertanggungjawaban. Pada saat ijab dan qabul seorang insan bernama isteri telah mempertaruhkan nasib kehidupannya pada lelaki bernama suami. Dan engkau suami telah mempersia-siakan, sebab itu di sana ada tuntutan.

Wanita sebenarnya tidak kuat menghadapi godaan dunia kerana bersamanya wujud belitan fitnah yang tidak boleh dirungkai [ maksud hadis]. Wanita dan fitnah itu sering datang beriringan. Kerana itu wanita perlu tetap dengan kehidupan bermaruah – syariat. Jika mereka lepas dari syariat maka Allah melepas diri dari perlindungan-Nya. Wanita dan maruah sering terikat dan ikatan itu adalah syariat. Ketika wanita melupakan syariat maka Allah melupakannya. Maka berbondong tentera iblis menggulatinya, tanpa dia sedar dan ingat. Wanita semacam itu sengaja mengundang bencana. Bencana itu yang disebut nabi sebagai fitnah. Ada kisah dalam quran yang bisa dibuat tamsilan iaitu ketika Hawa menginginkan sesuatu yang dilarang Tuhan (Hawa mengingkari perintah aka syariat Tuhan). Oleh kerana itu wahai kaum wanita seringlah perhantikan nafsumu, awasi ia sebelum ia menguasaimu. Pelihara maruah dan kehormatan diri sepertimana engkau memelihara nyawamu sendiri.

Mengundang Keberkahan Hidup

Hakikatnya bukan daya kita untuk mengawali semua ini setan, nafsu, godaan, bisikan, fitnah, dengki dan khianat serta segala macam jijik dosa lainnya. Hanya Allah pemilik segala sesuatu. Saya sering bertanya apakah contoh terbaik bagi menjelaskan sebuah kehidupan berumahtangga yang dipelihara jawapannya adalah keberkahan [ boleh juga disebut berkat tetapi dalam lafaz Arab jika diwasol-kan ia dibaca dengan huruf ha zikir kifarah bukan zikir kifarat]

Saya sering bertanya apakah formula terbaik untuk kekal hidup bahagia. Saya berfikir lama, yang bertandang difikiran adalah contoh kehidupan orang tua-tua [ bukan orang-orang tua, perlu dibezakan] orang dahulu kala boleh jadi datuk dan nenek kita atau barangkali ayah dan ibu kita juga. Hidup mereka kekal rukun dan damai, jarang bersengketa, kalau adapun tidak kelihatan kerana disorok dari pengetahuan anak-anak. Harta mereka banyak boleh mewariskan pada anak-anak kebun durian, kebun getah, sawah ladang, tanah ekar, lembu kerbau dan harta pusaka lain yang tak pernah difikrikan, sedangkan mereka sekolah tak tinggi, hanya di sekolah beratap rumbia atau ada yang tak bersekolah langsung. Anak seramai 12 orang boleh dibela dan berjaya belaka, kita anak yang tak sekerat mana sudah berhabis ilmu psikologi diguna, yang merempit merempit juga, yang bohsia merata dan kaki buli makin menjadi-jadi. Itu semua terjadi di zaman kita yang bersekolah tinggi, kaya dan banyak harta. Maka di mana silapnya atau apa rahsia mereka?

Jelas inilah contoh terbaik bagi menggambarkan hidup mereka dilingkungi keberkahan.

 Apa makna berkah. Berkah mengikut takrif mudah ialah – sikitnya mencukupi banyaknya tidak mudharat.

Di saat buntu ada saja jalan keluar, di saat sukar ada saja pintu kemudahan, di saat krisis ada saja pertolongan, di saat ribut ada saja damai dan begitulah seterusnya. Kehidupan mereka ibarat hi-way yang tidak tersekat-sekat. Meluncur laju menuju destinasi. Persoalanya mengapa boleh terjadi begitu, mengapa mereka memperolehi keistimewaan itu? Jawapannya mereka hidup dengan prinsip agama – ad Deen.

Kita pasti pernah mendengar pepatah, peribahasa, petua dan pantun nasihat. Rupa-rupanya semuanya itu bukan dicipta secara bersahaja tanpa tujuan dan manfaat. Bukan sekadar pantun seloka, joget inang yang dicipta untuk tujuan budaya. ia adalah khazanah ilmu agama yang tersimpul di dalamnya prinsip agama yang ketat. Perhatikan peribahasa ini sedangkan lidah lagi tergigit bermaksud maafkanlah pasangan, kita tidak sempurna. Peribahasa ini barangkali di ambil dari kisah nabi yang baru pulang dari berdakwah lewat malam. Biasanya Siti Aishah ra menanti baginda, dia yang membukakan pintu setelah salam diberi. Namun pada malam itu nabi sendiri di depan muka pintu. Di ucapkan salam beberapa kali di hadapan pintu yang boleh saja dikuak-tendang kalau marahnya kita. Pintu rumah nabi tidak ada grill besi. Tapi nabi tetap menunggu dengan penuh setia, ternyata Aishah sudah tidur lena. Apa yang nabi lakukan – luarbiasa baginda tidur di depan pintu itu [setengah riwayat di pangkin kerusi bersebelahan pintu]. Sehingga dinihari menjelang subuh Aishah bangkit dan membuka pintu, alangkah terkejutnya isteri nabi suaminya tidur di depan pintu. Dengan rasa sedih dan kecewa pada diri di menghampiri nabi memapahnya berdiri dengan niat memohon maaf. Ketika nabi terjaga nabi yang terlebih dahulu mengeluarkan kata maaf kerana balik lewat semalam. Terharu dan luarbiasa akhlak nabi. Maafkan saja, tidak usah berpanjang-panjang marahnya. Inilah kisah yang pernah saya dengar.

Pepatah rezeki secupak tidak akan menjadi segantang sering disalah faham. Ini bukan pepatah untuk tidak berusaha ia adalah saranan supaya bersyukur. Dengarkan kisah ini, ketika nabi berpagi mendatangi isteri Siti Aisyah dengan niat untuk makan pagi. Nabi bertanya pada isterinya, wahai humaira apa yang boleh kita makan pagi ini? Kata Siti Aisyah dengan nada sedih. Kita tak punya apa-apa wahai nabi Allah. Gandumnya tidak selalu tersimpan tamar sudah habis dimakan. Apa kata balas nabi dengan tenang; wahai sayangku kita berpuasa hari ini” luarbiasa. Baginda syukur apa yang ada, jika tidak ada baginda bersyukur apa lagi ketika rezekinya banyak. Begitu barangkali kisah nabi ini, kisah yang lebih tepat perlu dirujuk berdasarkan hadis dan sirah nabi saw. Maknanya apa, orang tua-tua dulu berpegang pada prinsip agama, hidup mereka dilingkari dengan ad Deen. Sungguhpun mereka tidak mengaji kitab tapi mereka hidup dengan inti agama. Ad Deen adalah Islam dan Islam itu adalah way of life. Berbanding kita hari ini banyak yang kita tahu tetapi sedikit yang kita berbuat. Bahkan lebih banyak cakap dari berbuat sehingga Allah membenci orang yang berkata tetapi tidak melaksanakan apa yang dia kata [maksud ayat].

Sekian dulu tazkirah keberkahan hidup, kita sambung makna agama dalam siri akan datang, insh Allah.

Mencari Bahagia – Buat Pasangan Berumahtangga

 

 

Dengan Nama Alah Yang Maha Pemurah lagi Maha Mengasihi.

 

Segala puji hanya layak untuk Allah, dari Allah segala kemuliaan. Selawat dan salam ke atas Rasul Junjungan penghulu para nabi, utusan Allah serta pembawa rahmat ke sekelian alam.

 

Belum pernah saya lihat dalam majlis perkahwinan diisi dengan sesi tazkirah. Namun semalam dalam majlis perkahwinan Mejar (B) Hj. Abdul Aziz, ahli kariah saya (surau Sunway Batu Caves) meminta saya mengisi slot tazkirah selama 9 minit. Dihati saya ragu apakah mungkin saya mampu mengisi tazkirah yang dihadiri oleh jemputan kelas VIP dan formal begitu. Apa lagi sesi tazkirah yang julung kali saya lakukan sebegitu. Sering saja saya bertazkirah, tetapi di madrasah saya yang lingkunganya 10 orang paling ramai. Namun saya gagahkan juga bila mendengar lafaz kata beliau; “…kita buat saja, biar lain dari orang lain, yakinlah ini benda baik.” Saya diam dan termanggu, akhirnya  saya setuju dan berserah kepada Allah. Maka berikut antara lafaz dan isi tazkirah saya pada malam itu [setelah disunting dan dibaikpulih untuk entri ini].

 

Hari ini kita bertuah dapat menyaksikan permulaan sebuah kehidupan berumahtangga yang sungguh indah dan ceria. Doa kita moga Allah menganugerahkan kebahagiaan dan keberkahan disepanjang kehidupan mereka berdua, dikurniakan zuriat yang soleh dan solehah. Semoga bahagianya sampai ke anak cucu, sampai ke ahkir hayat bahkan sampai di alam akhirat; ketika mereka bertemu di syurga Firdausi yang mewangi ; itulah diantara taman-taman syurga yang indah lebih indah dari segala taman yang indah di dunia ini.

 

Alangkah baik jika rasa bahagia itu kekal berpanjangan. Bahagia yang dirasa hari ini sama saja pada minggu hadapan, sama juga pada tahun hadapan bahkan tetap sama untuk 10 tahun akan datang. Alangkah indahnya jika itu yang terjadi.

 

Nah, sama ada kita sedar atau tidak, sama ada kita akui atau tidak  yang kita cari itu sebenarnya adalah KEBAHAGIAAN.

 

Beruntung bagi orang yang beroleh bahagia, dapat menikmatinya walau sebentar dalam kehidupannya. Rugi bahkan malang bagi orang yang tidak mengenal erti bahagia, jauh sekali menikmatinya; stress sepanjang hidup, keluarga berantakan dan anak-anak jauh dari Tuhan.

 

Jika bahagia yang dicari, maka tahukah kita dari mana datangnya asal kata bahagia itu. Takrif bahagia adalah selamat, sejahtera, damai dan tenang. Nah, semua ini terhimpun dalam kosa kata Arab as SALAM. Dan as SALAM adalah antara 99 nama Allah. Maka sesungguhnya yang kita cari itu adalah Allah pemilik segala rasa bahagia.

 

Justeru carilah Allah, kenalilah Allah, ingatilah Allah dan cintailah Allah – nescaya hidupmu bahagia. Kerana kita sedang mendekat kepada pemilik segala rasa bahagia iaitu Allah.

 

Bahagia itu bukan pada harta, bukan pada wanita, bukan pada kereta, tidak juga pada pangkat, derjat, anak dan anda boleh senaraikannya lagi. Seperti kenyang bukan terletak pada nasi, seperti sihat tidak terletak pada ubat; maka bahagia itu tidak terletak pada benda tetapi pada empunya rasa bahagia iaitu Allah.

 

Bermula dari saat ini mari kita berusaha sedapat mungkin, dengan segala tenaga dan daya yang ada walau sesibuk mana luangkan masa, peruntukan waktu sebelum tiba saat waktu itu terhenti buat kita – carilah Allah. Seperti nabi Musa mencari Allah di gunung Thursina, seperti nabi Ibrahim mencari Allah dibalik bintang dan matahari, seperti nabi Muhammad mencari Allah disaat sunyi di jabal Nur.

 

Dalam kesempatan yang singkat ini, izinkan saya menyarankan apakah wasilah mudah yang dapat menghubungkan kita dengan pemilik segala rasa bahagia – iaitu SOLAT.

 

Peliharalah solat, sempurnakanlah solat, tingkatkan kualiti solat. Solat terbaik adalah solat berjamaah bahkan ada tuntutan bagi kaum pria untuk melaksanakannya di masjid atau musolla. Solat bukan ritual, bukan acara mahupun aktiviti sosial seumpama kita menghantar anak ke sekolah, bukan seperti kita pergi bekerja, bukan seperti kita singgah minum teh tarik di kedai mamak, bukan dan bukan. Ia lebih dari segala itu – ia adalah cara perhubungan makhluk dengan Khaliq – sang pencipta. Ia adalah tanda hubungan pengabdian, tanda kepatuhan bahkan tanda  cinta pada ‘kekasih bagi para kekasih’ – Allah. Solat itu mengupayakan kita untuk berkomunikasi langsung dengan Allah – merintih dan merayu, mengadu dan meminta, memuja dan mengagungkan-Nya.  Dalam satu waktu tanpa batas dan had. Peluang agung – bertemu Raja bagi Segala Raja yang tak bisa dilepaskan.

 

Tidak solat bermakna memutuskan hubungan langsung dengan Allah. Memutuskan hubungan dengan Allah bermaksud memutuskan cara untuk mencapai bahagia!

 

Awas! Carilah alasan untuk menunaikan solat bukan mencari alasan untuk tidak melakukannya; bimbang nanti kita tidak ada hujah di hadapan Allah kelak, ketika kaki ini berdiri tegak tanpa bergerak dalam sesi interogasi maha dahsyat di padang Mahsyar yang kering, tandus dan penuh azab.

 

Solat adalah tiang agama, barangsiapa yang meninggalkan solat bermakna dia sedang meruntuhkan agama [maksud hadis]; jika itu hal keadaannya dia perlu sedar bahawa dia dalam bahaya kerana dia sedang meruntuhkan  kehidupannya. Tidak ada kehidupan bagi orang yang tidak bersolat. Mana mungkin orang yang menginginkan kebahagiaan tetapi tidak berusaha menghubungkan diri dengan pemilik dan Empunya rasa segala kebahagiaan – Allah.

 

Bahagia ketika di alam perkahwinan hanya sementara, bahagia ketika memilik kereta indah dan baru hanya seketika, bahagia ketika punya wang yang banyak hanya seketika, bahagia ketika memperoleh cahaya mata hanya seketika – bahagia yang sementara sifatnya bermakna ia bahagia yang artificial, dalam erti kata lain rekaan dan tiruan semata-mata, hanya dibuat-buat.

 

Lelaki adalah pelindung bagi kaum wanita [maksud ayat]. Bermakna suami itu adalah pemimpin – imam, ketua keluarga. Suami itu kena kehadapan dalam segala segi. Trampil dan wibawa dalam segala isu, ketika dalam krisis dan bencana. Menjadi penyelesai segala permasalahan jika mampu bukan pencetus masalah. Para suami kena berusaha menjadi jaguh dan idola bagi isterinya. Jika tidak isteri akan mencari idola yang lain – barangkali David Beckham atau Sharukh Khan. Jika suami lemah dan tidak ada kualiti kepimpinan nescaya isteri akan beralih arah hormat dan keyakinan.

 

Sebelum kahwin kitalah segala-segalanya, pandai dan petah berbicara, tetapi setelah kahwin terbongkar segala rahsia. Betullah kata cerdik pandai kita hanya akan mengenal peribadi seorang lelaki hanya setelah dia dikahwini.

 

Mengapa banyak isu pergaduhan, pertelingkahan suami isteri sehingga membawa ke mahkamah, walaupun isu yang diperselisihkan hanyalah remeh dan kecil saja. Menjadi bahan media dan berita saban hari.

 

Hemat saya asal punca tetap terletak pada para suami – yang hilang kualiti kepimpinan. Walau macam mana kerenah isteri, yang patut kuat dan teguh adalah lelaki aka suami. Yang patut teguh dan tangguh adalah lelaki aka suami. Bukan marah-marah, bukan membentak-bentak, bukan tunjuk jaguh – cuba saja ikuti sirah  komunikasi nabi dan layanan pada Siti Aisyah. Jika masih ragu, kembali saja pada dalil tadi; lelaki (aka suami) adalah pelindung, pemimpin, jaguh, wira dan idola bagi kaum wanita aka isteri. Jika lelaki aka suami yang hilang kualiti kepimpinan maka bersiap saja bahtera rumahtangga hanya menanti saat untuk karam dan tenggelam.

 

Kenapa agaknya lelaki tidak ada kualiti disaat ini? Soalan cepumas untuk para wanita dan isteri yang stress dengan para suami! Hemat saya, para lelaki tidak melakukan PENCERAHAN HATI,  lalu tertutup pintu hati; yang sepatutnya ada kasih sayang, ada hemah dan ketrampilan, wibawa, berani, tegas bertempat, bijak dan hikmah, sabar dan gigih.

 

Hanya mereka yang cerah mata hatinya akan mempunyai kualiti ini. Mereka yang sering saja menjaga hati dengan solat dan zikir, melewati dan berusaha mencontohi sikap dan akhlak nabi. Tidak memilih-milih, tidak silap mentafsir ayat – lelaki adalah pelindung wanita dengan maksud lelaki punya kuasa mutlak memaksa kehendak dan kemahuan dirinya pada si isteri yang lemah. Itu hanyalah justifikasi bagi lelaki yang tidak ada daya, garang tak bertempat. Dengan orang lain baik dengan isteri dan anak pembengis. Lelaki yang berselindung dibalik ayat tadi dengan kata– kata; “… aku lelaki – suami faham tak! Ingat awak mesti ikut apa yang aku kata, patuh pada suami jangan derhaka, nanti masuk neraka” kata suami membentak-bentak si isteri. “Syurga isteri terletak pada redha suami!!!” katanya lagi sambil mata menjegil mahu menakutkan si isteri. Akhirnya isteri curang, suami yang culas dan tidak layak dicontohi itu ikut sama isteri masuk ke neraka, bahkan dia yang duluan kerana dia ketua keluarga! Barangkali ini sinopisis ringkas betapa kelirunya sang suami menggunakan veto ayat tadi.

 

Peringatan, tidak juga ilmu dan kitab yang banyak menjadi kayu ukur suami itu berhikmah dengan isteri dan keluarga, berapa ramai juga para ustaz dan ilmuan hidup berantakan sesama, tidak sefahaman dan sehaluan kerana pergantunganya hanya pada ilmu yang banyak. Bukan pada hati yang cerah – qalbunya tidak salim (bahagia).

 

Tidakkah orang tua kita dahulu hidup rukun dan damai, perselsihan diselesai tanpa menunggu hari dan minggu. Merajuk dan bermasam muka hanya untuk sehari dua. Marah, herdik dan membentak. Kerana lelaki dahulu [ ie orang tua-tua dahulu] punya wibawa. Berpegang teguh pada prinsip agama. Beramal dengan ilmu walau sedikit, tak tunggu habis degree atau universiti. Ramai dikalangan mereka tak tahu membaca hanya punya basikal tua, tapi hidup bahgia, rukun dan damai.

 

Sampai di sini dulu tazkirah BAHAGIA, nantikan tazkirah 5 minit seterusnya.  Apa Erti Keberkahan Hidup. Moga Allah menilai tulisan ini sebagai amal soleh dan mengambil kira ia salah satu cara meneguhkan agama-Nya. Walahu’alam.

 

Peringatan: Ambilan cuplikan dengan niat plagiat boleh menjadi satu kesalahan dan akan diminta pertanggungjawaban. Ambilan dengan izin lebih berkah – ilmu itu lebih memberi manfaat dan kesan di hati. e-mel : nuranimaarif@gmail.com kita boleh menjadi rakan bicara dalam memperbaiki diri. KalamNurani.