MARHABAN YA RAMADHAN

saguaroMoon_seip800
Benarlah Ramadhan adalah bulan untuk rohani, bukan bulan untuk jasad. Sesungguhnya bulan Ramadhan adalah bulan memulihkan rohani bukan melebihkan jasad. Bulan Ramadhan adalah bulan membaiki rohani bukan bulan membesarkan jasad. 11 bulan yang lalu kita mendahulukan jasad dari ruh. Sudah lama kita melebihkan jasad dari ruh,  sedangkan ruh-lah yang akan diperkirakan nanti di akhirat dan jasad itu akan kekal dimakan ulat.
Samaada sedar atau tidak kita selama ini kita mengutamakan jasad (nafsu) dari rohani. Kita tidak peka. Mengikut saja kehendak perut, menuruti kemahuan syahwat, amarah mata yang tak terjaga, bisa mulut yang mengata, telinga yang mencuri dengar bicara fasik. Perhatikanlah jamah makan kita berapa kali sehari-sampai senak pundi berak, berapa jenis aneka lauk juadah; perhatikan pula berapa kerap kita membaca Quran dari koran-berapa helaian yang kita selak berbanding koran yang lusuh, berapa sering lidah basah dengan zikir dan solawat dari nyayian dan hiburan santai lagu cinta dan pencinta wanita. Perhitungkan – sejenak.
Kita menurut kehendak amarah tanpa mempedulikan rintihan rohaniyang sentiasa menanti. Ironisnya, dalam bulan Ramadhan masih tetap berkira berapa jenis kuih yang nak dibeli berbuka, lauk apa yang sedap untuk makan bersama, hotel mana nak bawa keluarga; bahkan seawal bulan Ramadhan ini sudah diperkira berapa jenis kuih raya mahu dibeli berapa pasang baju raya ditempah. Bukan tidak boleh boleh tetapi bagaimana dengan rohani kita. Sedangkan bulan ini bulan menghimpun pahala bulan diampunkan dosa. Masih mahu menghitung si nafsu yang tak banyak membantu.
Kasihan rohani yang sendiri dalam diam merintih menanti makanan dan minuman buat menyuburkan ia yang sudah sekain lama gersang. Sudah lama kelaparan. Dahaga dan kekeringan. Sudah tiba masanya kita serius dan fokus dalam bulan ini bulan Ramadhan, beri 110 % untuk rohani. Ketahuilah, perjalanan kita sebenarnya adalah perjalanan roh bukan perjalanan jasad.
Kita adalah musafir yang singgah di alam dunia. Ketika mati yang terkujur kaku adalah jasad yang meneruskan perjalanan hidup adalah ruh. Anda pada hakikatnya adalah ruh bukan jasad. Yang akan menerima balasan amal baik dan buruk nanti adalah ruh bukan jasad. Jasad kita sudah hancur dimamah tanah bersama ditemani ulat dan kala. Jasad yang dulu dikatakan hansem-cantik , segar-bugar, gagah dan perkasa hanya kenderaaan untuk ruh. Sangkar bagi kehidupan. Yang terbang pergi adalah ruh, maka yang diperkirakan adalah ruh bukan jasad. Di sana nanti kita akan dipakaikan jasad baru yang belum tentu?.
Apakah kita lupa, ketika kita di alam arwah kita semua ditanya ‘Bukankah Aku Tuhan kamu, jawab kita; bahkan kami menyaksikan Engakulah Tuhan kami”. Maka kita diuji atas kalam yang kita perkatakan, kita dihantar ke dunia. Masuk ke alam rahim (ibu) kemudian zahir ke dunia dengan disaluti tubuh yang bergelar jasad. Maka bermulalah era jasad. Jasad diperhatikan, yang diperelokkan dan diharumkan. Perhatikan jasad arwah Ustaz Asri ketika terkujur kaku di pembaringan diam tidak bergerak. Bukankah dulu dia tangkas di pentas, bukankah merdu suara nyayiannya tapi kemana dia pergi. Kenapa dia diam kaku di situ. Dia sudah menjadi ruh…
Ayuh mari kita perhitungkan amal kita besarkan ruh, pulihkan ruh dan perbaiki ruh di bulan Ramadhan ini; dengan solat yang khusyuk, dengan Quran yang membangkit jiwa, istiqamah walau setengah muka, lazimkan zikir dan selawat alunkan dia dicuping telinga kita. Hiasi bulan ini dengan 1000 ibadah sebelum 1000 bulan menyapa kita.
Bulan Ramadhan disambut bak tetamu agung oleh para kekasih Allah dan para solehin. Mereka menyambut tetamu ini dengan amal, menghidangnya dengan zikir-solawat, menyantuninya dengan adab dan akhlak dan menyediakan kamar tidurnya dengan Qiamulail. Berbahagia siapa yang berjaya menghiasi Ramadhan hingga ke hujung.
Advertisements

USTAZ ASRI (RABBANI) : PERGI TAK KEMBALI …

]Jalan Ketaqawaan 250

“Aku adalah pengejar syurga akhirat,bagiku dunia ini adalah tempat mempersiapkan segala sesuatu untuk meraih syurga akhirat;aku yakin bahawa syurga akhirat tidak akan pernah dapat aku raih kecuali aku boleh menikmati syurga dunia terlebih dahulu.Maka rumah dan keluargaku adalah syurga dunia paling indah buatku. Tempat kerja syurga dunia harianku. Tetangga, masyarakat,dan bangsa adalah syurga duniaku yang lebih luas.Ke manapun dan sampai bila-bila pun syurgaku selalu bersamaku…”

Inilah petikan kata arwah Ustaz Asri dalam laman bolg rasminya, dan gambar ini diambil ketika dia sedang melangkah pergi ke satu destinasi yang dia sendiri tidak ketahui ….. http://asrirabbani.blogspot.com/DSC_7715

Ku kirimkan al Fatihah ini dahulu moga fatihah ini mendahului dari kalam-kalam lain yang akan ku susun. Moga fatihah ini lebih nyaman dari pancur air mawar yang akan disiram nanti, moga fatihah ini lebih harum dari bunga rampai yang akan ditabur dipusaranya – tempat jasadnya diam bersemadi. Dia seorang penggiat seni, aktivis dakwah seni, tokoh nasyid sepanjang zaman dengan suara lunak germesik merdu. Dia pergi pagi tadi (Khamis, 13 Ogos) jam 10.30. Kembali menghadap Ilahi. Allah memanggilnya kembali, dan perginya tidak akan kembali. Pasti.

Berita ini disahkan oleh teman saya saudara Faizal Osman dari kumpulan Hijjaz. Tersentak dan diam saya di pinggir tangga Ampang Point ketika selesai berkunjung ke kedai buku Popular. Lalu saya singgah dirumah maklumkan pada ibu, nyata ibu ku terkedu sejurus itu menitiskan airmata; entah kenapa… barangkali Ustaz Asri memberi makna dalam hidupnya. Ya, marhaban, qasidah, berzanji dan zikir munajatnya yang syhadu yang pernah didengarnya…

Setakat ini yang mampu ku katakan. Ketika teman ku Hj Ilias berada dilokasi rumah arwah Ust. asri di Bukti Lancong Shah Alam. Semua berhimpun disana katanya, sedang menunggu van jenazah (jam 4.12 ptg). Bagaimana terkejut semua kehilangan orang yang sentiasa ceria, tawaduk dan manis kata-kata. Moga Allah cucuri rahmat ke atas rohnya, ditempatkan bersama orang-orang soleh dan beriman sementara menanti hari pengadilan….

al fatihah…

hayatai lagu perpisahan terakhir Ustaz Asri http://www.youtube.com/watch?v=EgQAMbOa3eA&feature=related

SYA’BAN: PERMULAAN BAGI SEGALA PERUBAHAAN

360_MEKKE-MescidiHaramArtikel ini ditulis ketika kita sedang mengintai masuk ke nisfu Sya’ban. Kata arwah ayah yang juga Imam di Masjid Polis Depot satu ketika dulu, ketika aku masih suka berada di padang dari ke masjid. Nisfu Sya’ban anakku adalah permulaan bagi segala perubahaan. Ayahku memang tersohor di Pulapol tak kira Sarjan, Koperal mahupun Komandan akan angkat tangan tanda hormat; “.. Salam Tuan Imam”. Ayahku tak banyak berbicara namun kalamnya amat terjkesan di hati.

Permulaan bagi segala perubahaan. Aku tak mengerti, dalam seusia begitu bahkan tak mengendahkannya pun. Ramadhan aku tahu bulan menahan nafsu. Bulan lapar dan dahaga, bulan tarawih dan moreh. Bulan lailatul Qadar. Tapi Sya’ban bagi ku tak memberi apa-apa makna. Namun, kata-kata ayahku itu terngiang kembali di cuping telinga ini. Permulaan bagi segala perubahaan. Ketika kalam itu dilafaz aku dan ibu ada bersama, dalam solat hajat malam dihujung Rejab. Dia akan mengumpulkan kami sekeluarga jika tidak ada anak-anaknya yang lain (kerana bersekolah asrama) maka kami bertiga. Aku hanya duduk menemani ibu yang patuh dan taat pada sang suami.

Kini sudah, 4 tahun ayahku pergi; dan 30 tahun kalam itu dituturkan. Baru aku mengerti sendiri-makna dan erti disebalik kalam tadi. Di bulan Sya’ban bukan hanya ada nisfu Sya’ban tapi lebih dari itu adalah pertukaran kiblat umat Islam dari Baitul Maqdis ke Makkah. Jarang kisah ini dikhabarkan, namun aku mengerti ini barangkali inti kalam arwah ayah. Bulan kita memaling dari yang lama kepada yang baru. Memadamkan segala kehinaan diri menuju kewibawaan yang murni. Dari kehinaan kaum Yahudi kepada kemegahan kaum Muslimin. Satu kemenangan rohani. Tanda dan isyrat kemenangan bermula di sini. Nabi saw dikatakan berdoa selama 11 bulan (satu riwayat dalam riwayat yang lain 6 buan) baginda bermohon agar cercaan kaum Yahudi ini dijawab dengan tuntas. Nabi saw tidak ada jawaban mengapa dia dan kaum muslimin harus berpaksi pada qiblat kaum Yahudi.

Mengapa mereka harus berkongsi arah pengibadatan. Seolah-olah umat Islam tidak punya wibawa barangkali (kata orang jahil dan munafik). Nabi tetap saja akur dengan perintah, tegar dalam perlaksanaan dan tabah dalam cercaan kaum Yahudi; yang sengaja mahu menjatuhkan maruah diri kaum muslimin. Bukan nabi saw yang harus bertahan, nabi sudah gagah rohaninya tetapi pengikut yang patuh seperti sahabat dan para ibu tua, anak muda yang panas hatinya; semuanya harus nabi bendung dengan penuh kasihan. Apakah mereka akan tahan seperti baginda nabi? Penghinaan ini tidak akan berhenti selagi tidak ada jawapan tuntas; orang Yahudi diperkirakan orang yang dahulu mengetahui agama Samawi, mereka rasa senior dalam beragama berbanding Muhammad yang ummi itu.

Dalam doa yang tak henti-henti, ketika duduk dan berdiri; akhirnya doa nabi dijawab Allah. Dalam solat asar (riwayat yang lain zolat zuhur) turun ayat … mengarahkan nabi saw berpaling kiblat dari masjidil Aqsa ke masjidil Haram Makkah. Nabi tidak bertangguh baginda langsung mengubah posisi badannya mengadap ke arah kaabah BaitulLah. Satu kelegaan satu jawaban satu tamparan pada kaum Yahudi. Sejak dari itu hilang dan lenyap segala hina dan cercaan.

Kini aku mula faham; inilah noktahnya. Titik yang membawa aku kepada satu persimpangan bahawa perubahan sudah bermula. Teman lihat sahaja berapa banyak seruan, ajakan dan panggilan mengajak kita menuju Allah. Bila lagi kita mahu menyahutnya. apakah masih kita berlengah lagi? Menunggu satu perubahan dari yang kabu rkepada yang pasti…

“Belum sampaikah lagi masanya bagi orang-orang yang beriman untuk khusyuk (taat) hati mereka mematuhi peringatan dan pengajaran (suruhan dan larangan) Allah serta (taat) mematuhi kebenaran (Al-Quran) yang diturunkan (kepada mereka)? Dan janganlah pula mereka menjadi seperti orang-orang yang telah diberi kitab sebelum mereka (Yahudi dan Nasrani), setelah orang-orang itu melalui masa yang lanjut (jauh dari zaman nabi mereka) maka hati mereka menjadi keras
(dari mengikuti perintah/ajaran nabi mereka) dan banyak di antaranya orang-orang fasik. (surah Al-Hadid ayat 16)

Berapa banyak kuliah dan ceramah, tazkirah dan tausiyah, azan dan iqamah, dimasjid dan mussola; semuanya mengajak kita menuju Allah. Ayuh, mari kita mulakan perubahan ini. Arwah ayah pasti tersenyum akhirnya si anak tadi mengerti bahawa Sya’ban itu permulaan bagi segala perubahaan…