MARHABAN YA RAMADHAN

saguaroMoon_seip800
Benarlah Ramadhan adalah bulan untuk rohani, bukan bulan untuk jasad. Sesungguhnya bulan Ramadhan adalah bulan memulihkan rohani bukan melebihkan jasad. Bulan Ramadhan adalah bulan membaiki rohani bukan bulan membesarkan jasad. 11 bulan yang lalu kita mendahulukan jasad dari ruh. Sudah lama kita melebihkan jasad dari ruh,  sedangkan ruh-lah yang akan diperkirakan nanti di akhirat dan jasad itu akan kekal dimakan ulat.
Samaada sedar atau tidak kita selama ini kita mengutamakan jasad (nafsu) dari rohani. Kita tidak peka. Mengikut saja kehendak perut, menuruti kemahuan syahwat, amarah mata yang tak terjaga, bisa mulut yang mengata, telinga yang mencuri dengar bicara fasik. Perhatikanlah jamah makan kita berapa kali sehari-sampai senak pundi berak, berapa jenis aneka lauk juadah; perhatikan pula berapa kerap kita membaca Quran dari koran-berapa helaian yang kita selak berbanding koran yang lusuh, berapa sering lidah basah dengan zikir dan solawat dari nyayian dan hiburan santai lagu cinta dan pencinta wanita. Perhitungkan – sejenak.
Kita menurut kehendak amarah tanpa mempedulikan rintihan rohaniyang sentiasa menanti. Ironisnya, dalam bulan Ramadhan masih tetap berkira berapa jenis kuih yang nak dibeli berbuka, lauk apa yang sedap untuk makan bersama, hotel mana nak bawa keluarga; bahkan seawal bulan Ramadhan ini sudah diperkira berapa jenis kuih raya mahu dibeli berapa pasang baju raya ditempah. Bukan tidak boleh boleh tetapi bagaimana dengan rohani kita. Sedangkan bulan ini bulan menghimpun pahala bulan diampunkan dosa. Masih mahu menghitung si nafsu yang tak banyak membantu.
Kasihan rohani yang sendiri dalam diam merintih menanti makanan dan minuman buat menyuburkan ia yang sudah sekain lama gersang. Sudah lama kelaparan. Dahaga dan kekeringan. Sudah tiba masanya kita serius dan fokus dalam bulan ini bulan Ramadhan, beri 110 % untuk rohani. Ketahuilah, perjalanan kita sebenarnya adalah perjalanan roh bukan perjalanan jasad.
Kita adalah musafir yang singgah di alam dunia. Ketika mati yang terkujur kaku adalah jasad yang meneruskan perjalanan hidup adalah ruh. Anda pada hakikatnya adalah ruh bukan jasad. Yang akan menerima balasan amal baik dan buruk nanti adalah ruh bukan jasad. Jasad kita sudah hancur dimamah tanah bersama ditemani ulat dan kala. Jasad yang dulu dikatakan hansem-cantik , segar-bugar, gagah dan perkasa hanya kenderaaan untuk ruh. Sangkar bagi kehidupan. Yang terbang pergi adalah ruh, maka yang diperkirakan adalah ruh bukan jasad. Di sana nanti kita akan dipakaikan jasad baru yang belum tentu?.
Apakah kita lupa, ketika kita di alam arwah kita semua ditanya ‘Bukankah Aku Tuhan kamu, jawab kita; bahkan kami menyaksikan Engakulah Tuhan kami”. Maka kita diuji atas kalam yang kita perkatakan, kita dihantar ke dunia. Masuk ke alam rahim (ibu) kemudian zahir ke dunia dengan disaluti tubuh yang bergelar jasad. Maka bermulalah era jasad. Jasad diperhatikan, yang diperelokkan dan diharumkan. Perhatikan jasad arwah Ustaz Asri ketika terkujur kaku di pembaringan diam tidak bergerak. Bukankah dulu dia tangkas di pentas, bukankah merdu suara nyayiannya tapi kemana dia pergi. Kenapa dia diam kaku di situ. Dia sudah menjadi ruh…
Ayuh mari kita perhitungkan amal kita besarkan ruh, pulihkan ruh dan perbaiki ruh di bulan Ramadhan ini; dengan solat yang khusyuk, dengan Quran yang membangkit jiwa, istiqamah walau setengah muka, lazimkan zikir dan selawat alunkan dia dicuping telinga kita. Hiasi bulan ini dengan 1000 ibadah sebelum 1000 bulan menyapa kita.
Bulan Ramadhan disambut bak tetamu agung oleh para kekasih Allah dan para solehin. Mereka menyambut tetamu ini dengan amal, menghidangnya dengan zikir-solawat, menyantuninya dengan adab dan akhlak dan menyediakan kamar tidurnya dengan Qiamulail. Berbahagia siapa yang berjaya menghiasi Ramadhan hingga ke hujung.
Advertisements

USTAZ ASRI (RABBANI) : PERGI TAK KEMBALI …

]Jalan Ketaqawaan 250

“Aku adalah pengejar syurga akhirat,bagiku dunia ini adalah tempat mempersiapkan segala sesuatu untuk meraih syurga akhirat;aku yakin bahawa syurga akhirat tidak akan pernah dapat aku raih kecuali aku boleh menikmati syurga dunia terlebih dahulu.Maka rumah dan keluargaku adalah syurga dunia paling indah buatku. Tempat kerja syurga dunia harianku. Tetangga, masyarakat,dan bangsa adalah syurga duniaku yang lebih luas.Ke manapun dan sampai bila-bila pun syurgaku selalu bersamaku…”

Inilah petikan kata arwah Ustaz Asri dalam laman bolg rasminya, dan gambar ini diambil ketika dia sedang melangkah pergi ke satu destinasi yang dia sendiri tidak ketahui ….. http://asrirabbani.blogspot.com/DSC_7715

Ku kirimkan al Fatihah ini dahulu moga fatihah ini mendahului dari kalam-kalam lain yang akan ku susun. Moga fatihah ini lebih nyaman dari pancur air mawar yang akan disiram nanti, moga fatihah ini lebih harum dari bunga rampai yang akan ditabur dipusaranya – tempat jasadnya diam bersemadi. Dia seorang penggiat seni, aktivis dakwah seni, tokoh nasyid sepanjang zaman dengan suara lunak germesik merdu. Dia pergi pagi tadi (Khamis, 13 Ogos) jam 10.30. Kembali menghadap Ilahi. Allah memanggilnya kembali, dan perginya tidak akan kembali. Pasti.

Berita ini disahkan oleh teman saya saudara Faizal Osman dari kumpulan Hijjaz. Tersentak dan diam saya di pinggir tangga Ampang Point ketika selesai berkunjung ke kedai buku Popular. Lalu saya singgah dirumah maklumkan pada ibu, nyata ibu ku terkedu sejurus itu menitiskan airmata; entah kenapa… barangkali Ustaz Asri memberi makna dalam hidupnya. Ya, marhaban, qasidah, berzanji dan zikir munajatnya yang syhadu yang pernah didengarnya…

Setakat ini yang mampu ku katakan. Ketika teman ku Hj Ilias berada dilokasi rumah arwah Ust. asri di Bukti Lancong Shah Alam. Semua berhimpun disana katanya, sedang menunggu van jenazah (jam 4.12 ptg). Bagaimana terkejut semua kehilangan orang yang sentiasa ceria, tawaduk dan manis kata-kata. Moga Allah cucuri rahmat ke atas rohnya, ditempatkan bersama orang-orang soleh dan beriman sementara menanti hari pengadilan….

al fatihah…

hayatai lagu perpisahan terakhir Ustaz Asri http://www.youtube.com/watch?v=EgQAMbOa3eA&feature=related

SYA’BAN: PERMULAAN BAGI SEGALA PERUBAHAAN

360_MEKKE-MescidiHaramArtikel ini ditulis ketika kita sedang mengintai masuk ke nisfu Sya’ban. Kata arwah ayah yang juga Imam di Masjid Polis Depot satu ketika dulu, ketika aku masih suka berada di padang dari ke masjid. Nisfu Sya’ban anakku adalah permulaan bagi segala perubahaan. Ayahku memang tersohor di Pulapol tak kira Sarjan, Koperal mahupun Komandan akan angkat tangan tanda hormat; “.. Salam Tuan Imam”. Ayahku tak banyak berbicara namun kalamnya amat terjkesan di hati.

Permulaan bagi segala perubahaan. Aku tak mengerti, dalam seusia begitu bahkan tak mengendahkannya pun. Ramadhan aku tahu bulan menahan nafsu. Bulan lapar dan dahaga, bulan tarawih dan moreh. Bulan lailatul Qadar. Tapi Sya’ban bagi ku tak memberi apa-apa makna. Namun, kata-kata ayahku itu terngiang kembali di cuping telinga ini. Permulaan bagi segala perubahaan. Ketika kalam itu dilafaz aku dan ibu ada bersama, dalam solat hajat malam dihujung Rejab. Dia akan mengumpulkan kami sekeluarga jika tidak ada anak-anaknya yang lain (kerana bersekolah asrama) maka kami bertiga. Aku hanya duduk menemani ibu yang patuh dan taat pada sang suami.

Kini sudah, 4 tahun ayahku pergi; dan 30 tahun kalam itu dituturkan. Baru aku mengerti sendiri-makna dan erti disebalik kalam tadi. Di bulan Sya’ban bukan hanya ada nisfu Sya’ban tapi lebih dari itu adalah pertukaran kiblat umat Islam dari Baitul Maqdis ke Makkah. Jarang kisah ini dikhabarkan, namun aku mengerti ini barangkali inti kalam arwah ayah. Bulan kita memaling dari yang lama kepada yang baru. Memadamkan segala kehinaan diri menuju kewibawaan yang murni. Dari kehinaan kaum Yahudi kepada kemegahan kaum Muslimin. Satu kemenangan rohani. Tanda dan isyrat kemenangan bermula di sini. Nabi saw dikatakan berdoa selama 11 bulan (satu riwayat dalam riwayat yang lain 6 buan) baginda bermohon agar cercaan kaum Yahudi ini dijawab dengan tuntas. Nabi saw tidak ada jawaban mengapa dia dan kaum muslimin harus berpaksi pada qiblat kaum Yahudi.

Mengapa mereka harus berkongsi arah pengibadatan. Seolah-olah umat Islam tidak punya wibawa barangkali (kata orang jahil dan munafik). Nabi tetap saja akur dengan perintah, tegar dalam perlaksanaan dan tabah dalam cercaan kaum Yahudi; yang sengaja mahu menjatuhkan maruah diri kaum muslimin. Bukan nabi saw yang harus bertahan, nabi sudah gagah rohaninya tetapi pengikut yang patuh seperti sahabat dan para ibu tua, anak muda yang panas hatinya; semuanya harus nabi bendung dengan penuh kasihan. Apakah mereka akan tahan seperti baginda nabi? Penghinaan ini tidak akan berhenti selagi tidak ada jawapan tuntas; orang Yahudi diperkirakan orang yang dahulu mengetahui agama Samawi, mereka rasa senior dalam beragama berbanding Muhammad yang ummi itu.

Dalam doa yang tak henti-henti, ketika duduk dan berdiri; akhirnya doa nabi dijawab Allah. Dalam solat asar (riwayat yang lain zolat zuhur) turun ayat … mengarahkan nabi saw berpaling kiblat dari masjidil Aqsa ke masjidil Haram Makkah. Nabi tidak bertangguh baginda langsung mengubah posisi badannya mengadap ke arah kaabah BaitulLah. Satu kelegaan satu jawaban satu tamparan pada kaum Yahudi. Sejak dari itu hilang dan lenyap segala hina dan cercaan.

Kini aku mula faham; inilah noktahnya. Titik yang membawa aku kepada satu persimpangan bahawa perubahan sudah bermula. Teman lihat sahaja berapa banyak seruan, ajakan dan panggilan mengajak kita menuju Allah. Bila lagi kita mahu menyahutnya. apakah masih kita berlengah lagi? Menunggu satu perubahan dari yang kabu rkepada yang pasti…

“Belum sampaikah lagi masanya bagi orang-orang yang beriman untuk khusyuk (taat) hati mereka mematuhi peringatan dan pengajaran (suruhan dan larangan) Allah serta (taat) mematuhi kebenaran (Al-Quran) yang diturunkan (kepada mereka)? Dan janganlah pula mereka menjadi seperti orang-orang yang telah diberi kitab sebelum mereka (Yahudi dan Nasrani), setelah orang-orang itu melalui masa yang lanjut (jauh dari zaman nabi mereka) maka hati mereka menjadi keras
(dari mengikuti perintah/ajaran nabi mereka) dan banyak di antaranya orang-orang fasik. (surah Al-Hadid ayat 16)

Berapa banyak kuliah dan ceramah, tazkirah dan tausiyah, azan dan iqamah, dimasjid dan mussola; semuanya mengajak kita menuju Allah. Ayuh, mari kita mulakan perubahan ini. Arwah ayah pasti tersenyum akhirnya si anak tadi mengerti bahawa Sya’ban itu permulaan bagi segala perubahaan…

REST IN PEACE : al Fatihah…

Malaysia Obit Yasmin

 

Sudah saya katakan hidup ini hanya sementara. Tidak kekal lama, sampai waktu pergi jua. Hidup adalah satu perjalanan sampai masa kita akan berhenti menjadi manusia.

” Maha Suci (Allah) yang ditanganNya segala kerajaan. dan Dia terhadap sesuatu adalah al Qadir (Berkuasa). Yang menciptakan mati dan hidup, agar menguji kamu siapa diantara kamu yang baik amalannya…” [al Mulk: 1-2]. Kita punya misi dalam hidup, iaitu berbuat yang TERBAIK diantara dua sempadan hidup-mati. Pasti yang diantara itu akan diperhitungkan.

51 tahun itulah angka umur Allahyarham Yasmin Ahmad. Satu tempoh yang sudah diperkirakan. Kita semua ada baki umur sendiri- modal kehidupan. Tidak ada yang bisa menangguh dan mempercepatkan walau sesaat melainkan Dia empunya umur manusia. Ada yang kata terlalu awal bagi arwah untuk Yasmin pergi, terasa kehilangan; ada yang kata dia belum sedia untuk mati namun itu kata kita. Moment sebenar hidup dan mati adalah urusanNya. Lama atau sekejap relatif sifatnya, jika banyak jasa, amal dan bakti yang ditabur maka pasti akan dikenang. Dia pasti akan terus hidup di hati sanubari. Akan disebut kebaikannya, akan harum sentiasa. Arwah Yasmin punya kelas tersendiri, dia tetap dihitung sebagai orang yang baik budi.

Namanya sudah selebriti, pasti tidak akan sunyi dari kata mahupun nista. Sama ada dibalik cuping atau di khalayak dia tetap akan diperkata. Itulah harga yang perlu dibayar oleh seorang selebriti. Ia sudah menjadi rahsia umum. Semua ada sisi gelap sama ada yang menulis artikel ini mahupun yang membaca, hanya Dia, kamu dan segala makhluk yang ditugas untuk mencatat dan memerhati – maka sisi gelap kita akan diperhitungkan. Disatu hari dimana keadilan itu akan ditegak, dan kaki itu tidak akan berganjak. Justeru, semua bicara nista perlu dihentikan. Jangan kita menambah dosa. Menabur hina. Segala curiga wajar dikebumikan bersama jasad arwah Yasmin.  Ia bukan untuk dijaja, dibongkar mahupun dititip orang, ia adalah kenangan silam yang kelam. Akan terhapus dengan taubat, sesal dan tangisan. Berhenti disatu noktah yang bertepi.

Sudah ramai bintang yang datang dan seramai itu jugalah yang pergi; dan ada bintang yang terbit pagi, belum sempat ia bersinar terang gemerlapannya hilang.  Bak bintang kejora, yang hadirnya hanya sementara. Allahyarham adalah diantara bintang yang hilang dalam persada dunia seni. Jika anda berada di posisi ini- dialam seni maka anda akan merasainya. Dunia kita dan mereka tidak pernah sama. Tidak akan bertemu dan tidak akan difahami. Umpama alam ikan dan burung. Berkelip bintang seni, dari apa  kau jadi, jauh tinggi di awan, tak tercapai jangkauan tangan. Kata seorang insan tua yang sering menyanyikan lagu P Ramlee, barangkali boleh nama Yasmin ini ditekan dalam simen batu  ‘walk of fame’ Malaywood. 

Saya melihat kerja Yasmin dalam Rabun persis karya Terrance Malick dalam New World. Hening dan sunyi, namun tetap ada makna. Arwah Yasmin sering mahukan  kelainan. Mesej yang tegar dan segar. Menongkah arus. Menjadi pertikaian akademik dan ilmuan shariah. Bicara, debat, marah  dan kecewa itulah nada semua yang prihatin dengan agama – ironisnya arwah Yasmin juga katanya membela agama. Ketika orang menghambur kata keras dia tetap dia disitu tidak mahu mengubah malah menambah. Identitinya menjadi bicara namun biarlah berahsia, biarkan dia pergi di alam sana kekal mencari damai yang dicari – rest in peace…

p/s: Tulisan ini juga diabadikan untuk teman seperjuangan, kakak dan mother Theresa in the making – aktivis ABIM- Kakak Bibi Hafila kembali ke rahmatulLah pada 30 Julai 2009. 2.45 am. al Fatihah…

SEHANGAT LILIN

BlogLilin dan aksi angguk-angguk, jadi bahan kecam orang politik. Isu orang hidup sama hangatnya macam isu orang mati. Yang mati tetap pergi, yang hidup berbalah tak henti-henti.

Inilah padah bila agamawan jadi politikus dan politikus jadi agamawan. Percayalah, rakyat jadi pecah dua keliru dan haru-biru. Boleh ke tak boleh? Adat ke upacara agama? di mana kita harus berdiri? Isu toleransi atau isu asasi? Ada rukhsah ke? Atau memang tak apa? Macam mana gaduh pun masyarakat perlukan jawapan tuntas, baik muslim atau non-muslim. Islam agama yang paling jelas tidak ada keraguan padanya.

Cakap-cakap lilin dan angguk ini dah masuk kedai kopitiam. Orang yang memang ‘Merah’ sifatnya pertikai Tok Guru, “…nak konar-konar pulak. Nak bela Islam ke nak bela parti”. “Mana sama lilin orang mati dengan lilin hari jadi”. Kedai kopitiam memang sunyi tak serupa macam kedai mamak. Maka cakap mamat selimpang keris tadi sampai ke meja hujung saya curi dengar.

211260oyj7maiacwHari tu, masa makan pisang sebelum solat Jumaat dua tiga orang kopiah cap hijau cakap perkara sama tapi isi berbeza. “Perkara kecil ini diperbesaqkan, hukum Islam konon; depa tu hukum haq yang besaq tak cara pun…”. ” Nuh! Hukum Allah pi langga’ tak rasa berdosa…”. Saya ambil pisang sebiji lagi, sambil angguk tanda sedap.

Lepas baca berita kembar Mawi ada gambar bogel vesi super-impose, saya baca berita sebelah menyebelah Tok Guru dipadan lawankan dengan Mufti Datuk Harsusani. Berita diadun dengan penuh sensasi, ini lawan pasti ‘haveywhieight’  punya. Rasanya tak patut ditembungkan kedua tokoh jernih ini, main api nanti terbakar nanti.

 

 

 Saya perhati gambar YB Nizar pegang lilin. Lilin yang dipegang tak menerangkan ruang pun pasal ia dinyala di siang hari, cuma simbol barangkali akan terus hidup. Dia berdiri depan meja bukan depan keranda ‘ma’. Terlihat gambar YB Anwar mampir dekat dengan mayat mendiang, tanda hormat dan simpati. Angguk! super impose kot?

nizargila1

 

Api lilin atas kek di home-parti harijadi anak ahli korporat urban metropolitan dihembus 17 batang kesemuanya, bersembur air liur atas kek ising coklat bertulis ‘sweet seventeen’; sambil disulam tepuk tangan dan lagu ‘Happy birthday to you’. Siap-siap kamu semua aksi tiup lilin akan difatwakan sedikit masa lagi.

 No matter what, isu lilin dan aksi angguk perlu diselesaikan segera sebelum ustaz despatch, mat Rempit , minah opis bincang dengan lebih detail lagi isu ini dalam forum terbuka disudut pantri, menambah keruh dan keliru. Hentikan cakap-cakap agama yang menimbulkan kekeliruan, tak kira dari sisi mana. Pelihara agama seperti pelihara maruah diri. Jangan aibkan jangan keruhkan perkara yang jernih, yang rugi kita umat Islam. Demi agama, put a full stop…[.]

AYAT-AYAT CINTA

Dock

Kalau boleh aku khabarkan, betapa indahnya damai yang bersumber dari as Salam. Jika engkau boleh rasa betapa kasih-sayang Tuhan itu terluah dan terlimpah mengalir dari bait kata ar Rahim, engkau pasti akan terkasima. Terpaku melihat ini semua tersusun dengan bahasa lagu yang tak terungkap. Ketika engkau menatap langit, ketika engkau mendengar merdu deru angin, semuanya berbahasa. Bahawa Dia di balik sana, pengatur setiap sesuatu. Betapa tenang melihat kawanan burung terbang pulang di waktu senja, dihujung langit biru. Betapa syahdu itu terpamit di balik langit, ketika bintang-bintang jauh berkelip seni. Hanya hati yang ada rasa bahawa itu semua tanda – ayat- ayat cita dari Maha Pencipta.

Sungguh kita sudah hilang rasa, tidak peka. Dia menjadikan semua sebagai tanda – ayatulLah. Ayat-ayat cinta dari Dia. Bagi mereka para perindu bagi mereka para pencita; yang menanti penuh sabar. Moga terlimpah dan terpenuh qalbu dengan mabuk cinta dan rindu. Nanti engkau akan tahu bahawa cinta kita yang pernah kita curahkan untuk wanita, harta, pangkat dan takhta hanyalah candu bikinan iblis bertanduk pendek. Aku turut mereka bagai sibuta yang meraba dalam kelam dan gelap. Sungguhpun disana ada cahaya engkau masih mahu berpaling. Wahai diri cukuplah sampai di sini, engkau terus menagih simpati cinta palsu. Ayuh! Mari kita terbang menuju Dia, tenggelam dalam rindu dan cinta sesudah engaku pasti di sana adalah ayat-ayat cinta …

Percayalah setiap ayat-ayat cinta yang kita lafazkan akan mengirim getaran tanpa kita sedar. Bayangkan jika getaran itu dituju untuk memenuhi nafsu serakah yang rendah. Jauh bezanya jika getaran itu dituju pada si Dia – Allah yang menunggu kerana Dia mahu membalas kata cinta dan getaran itu dengan balasan cinta yang lebih hebat…

Bila Babi Bersin…

Indonesia Swine FluDunia panik, bungkam dan haru biru. Persidangan dunia berlangsung tanpa henti sejak dari semalam. Mereka mencari sesuatu yang mereka tidak tahu. Siaran berita TV terus menayangkan cerita sama secara berulang-ulang memenuhi slot berita perdana. Parti liar dine n swine dibatal serta merta. Semua kena kekal dirumah. Roti dan mee segera dihimpun di ruang dapur semua tak pasti berapa lama mereka harus hidup macam ini. Dunia sudah memasuki tahap 5. Bangunan Aztec yang agam dan piramid Mayan sepi misteri. Mexico negara pertama diserang selsema babi. Manusia mula bertopeng, udara segar dan nyaman semakin kurang memasuki paru-paru. Kerana babi barangkali kita kena hidup berlindung dengan topeng-topeng. Manusia terus marah tanpa sebab dan kini sasaran mereka seterusnya adalah babi. Hanya satu saja kesalahan babi kerana babi bersin! Sejenis virus renek yang diberi nama H1N1 masih menjadi tanda tanya apakah ia benar-benar milik babi.

Bobot berlari mendapatkan Fifi yang sibuk merenung pipinya yang merah. Kaki Bobot basah menempuh lecak yang banyak. Bobot belari-lari lagi dalam lecak tadi semacam menari, dia suka melakukan begitu, sudah menjadi tabiat barangkali. Dia perlu lama dalam lumpur dan lecak. Bobot lelah, nafasnya berdengus menyemburkan titik-titik air lendir. “Engkau pengotorlah Bobot” marah Fifi. “Cubalah baiki perangai haiwanmu itu”. Bobot diam tidak membantah. Sejak khinzir betina itu tiba dari Pusat Jagaan Pemulihan Haiwan keadaan kandang babi berubah. Fifi punya pengaruh yang besar. Fifi cuba mempengaruhi semua babi di kandang itu, agar berkelakuakn baik seperi khinzir tidak seperti babi. Fifi memang muda tetapi kerana baru keluar sebagai graduan Pusat Pemulihan Haiwan dia diberi satus bintang dan diva. Dia merupakan spesis babi klon yang kini digelar khinzir a.k.a babi hibrid. Fifi banyak membawa isu baru yang bukan dalam linkungan babi untuk memikirknya, seperti penukaran nama babi kepada khinzir, status halal dan non-halal, khinzir perlu lebih hygeine dari biasa dan pelbagai isu aneh yang tak digemari golongan babi orthodoks. Mereka semua memulaukan Fifi kecuali Bobot. Kata Fifi jika mereka tidak mahu mendengar kata dan nasihatnya bencana besar akan menimpa spesis babi seluruhnya.

Bobot yang telah lama berdiri terpaku memerhatikan pipi Fifi yang merah, bibir Fifi yang diulit seakan gincu. Rambutnya menjurai ke bawah. Sesuatu yang jarang ada pada babi kelas sepertinya. Betullah dia diva, getus hati Bobot. Dia cuba melafazkan nya dengan penuh ikhlas tapi tidak berdaya. Dia cuma mampu berkelip, hidungnya yang tebal tetap tinggi. Fifi tadi aku nampak lori besar memasuki pintu utama kandang kita”. “Jadi, apa yang engaku ribut Bobot”. “Mesti kita akan dipindahkan atau mesti akan ada pemilihan baru masuk ke Pusat Pemulihan Haiwan”. “Tak mungkin, aku adalah calon terakhirla Bobot”.  “Habis kenapa tiga, empat lori masuk ke kandang kita”. “Mana aku tahu, engkau tanyalah uncle Joni”. Bobot keliru tapi masih teruja, dia berbunyi babi “onk -onk” cuba menarik perhatian Fifi namun Fifi tidak mengendahkan. Bobot kecewa.

Sejak dua tiga hari ada perkara pelik yang berlaku, tidak seperti biasa mereka dipaksa mandi hampir 3 kali sehari. Mereka semua tidak selesa, ada yang demam-demam. Petang kelmarin manusia bertopeng masuk menyembur ubat kelat yang menyakitkan mata. Sudahlah hidung babi berair kini mata mereka merah-merah berair. Bobot fikir ini mseti ada konspirasi. Tahun dulu dia sudah mengkhabarkan pada uncle Joni dek kerana nyamuk mereka di kuarantin makanan dicatu tidak diberi sebanyak dulu. Kata mereka penyakit ciku-nyonya dari mereka setelah dibuat bantahan maka jelas penyakit cikungkungya itu dari nyamuk. Semuanya mahu di bebankan pada babi. Macam lah kami ini spesis hina. Ini semua satu konspirasi. Pak cik Bobot dan jirannya sudah dibawa pergi, ketika mereka nyenyak tidur di rimbunan pelepah kelapa kering. Bobot saja yang percaya ramalan Fifi bahawa sidikit masa lagi spesis babi akan dilanda musibah. Tapi dia hanya mampu memendam rasa bimbang Uncle Joni marah – katanya aku mudah terpengaruh dengan Fifi si diva.

Uncle Joni mengumpulkan seluruh babi orthodoks, dia merupakan babi yang paling lama hidup di situ. Dia masih ragu kenapa manusia bertopeng dan berbaju putih plastik mundar mandir sejak dari aewal pagi. Dia cuba mendapatkan tauke Lim, dia biasa berdiri di kaki tauke Lim dan tauke Lim akan menepuk-nepuk punggungnya yang busuk tanda bertenang. Tapi tauke Lim sudah tidak kelihatan sebab semua sudah bertopeng. Sudah ramai berkumpul di perkarangan ruang legar tempat teduh uncle Joni. Masing-masing berbunyi – bising dan bingit. Berhimpit-himpit. Tanpa sedar semakin banyak babi berhimpun di situ, semua babi dari segala seksyen diarak masuk ke ruang legar itu. Uncle Joni cuba mengawal suasana, di arak ke kiri dan ke kanan terhangguk hangguk sehingga menjijih air liurnya. Kelihatan Bobot menyondol punggung babi tua, Fifi juga kelihatan pipinya yang merah sudah kusam bibirnya pucat lesi.

Tiba-tiba lampu terang menyuluh, jelas kelihatan manusia bertopeng masuk dengan shot gun. Dua tiga orang mengacu ke arah kepala babi tua dan muda. Fifi terkejut dan sudah menjangka massacrae ini akan terjadi, mata uncle Joni buntang seolah-olah menyesal tidak mengendahkan amaran Fifi yang lebih terpelajar darinya dia hanya mampu berkata – inilah penghapusan etnik babi dan akhirnya tepat jangkaan Bobot – holocoust babi sudah bermula.

Non-fiksyen

Teringat kisah filem Mission Impossible 3, agent khas Ethan Hunt bergelut dengan penjenayah kelas 1 antarabangsa yang mahu memperdagangkan virus berbahaya. Pernah dulu ada kisah filem ‘ebola’ juga seputar karya ini satu agensi rahsia yang mencipta mutasi dan evolusi virus bertujuan melumpuhkan dunia. Apakah ia benar-benar realiti?

klik sini: http://www.indonesiamatters.com/4991/h1n1-swine-flu/

klik sini http://www.cuttingedge.org/news/n1481.cfm  [sebuah pendedahan cuma jangan di ambil nasihat akhir kaum gereja ini ambil faktanya saja – tolong celik iman sikit]

In loving Memory Fifi In living memory Fifi. Shot dead before this story manage to be published.

Nama dan watak dalam cerpen ini tidak ada bersangkutan dengan yang hidup mahupun yang sudah mati. Nama Fifi, Bobot dan Joni hanyalah rekaan cereka dan nama itu bukanlah nama baik bagi seorang muslim – sebaik-baik nama adalah nama dari ambilan nama-nama Allah, para Rasul dan sahabat.

Cerpen yang dibikin ini sedang dibaikpulih untuk dihantar ke suratkhabar nyamuk atau berita bacaan manusia di luar sana.

Peringatan: Ambilan cuplikan dengan niat plagiat boleh menjadi satu kesalahan dan akan diminta pertanggungjawaban. Ambilan dengan izin lebih berkah – ilmu itu lebih memberi manfaat dan kesan di hati. e-mel : nuranimaarif@gmail.com kita boleh menjadi rakan bicara dalam memperbaiki diri. KalamNurani.